Sukseskan PON XX Noken Khas Mama Papua Harganya Tak bisa ditawar

0
33
Badar Hasil kerajinan Mama mama Mepago diKota Jayapura

Jayapura,KabatTifa.id– Ivent besar PON XX Papua digelar di empat kabupaten di Papua, Jayapura, Kabupaten Jayapura, Timika, dan Kabupaten Merauke, maka penjual souvenir seperti noken tersebar dimana-mana dan harganya tak bisa ditawarkan lagi.

 

Tujuan utama keterlibatan mama mama Papua adalah untuk menyukseskan PON XX yang Papua adalah Tuan Rumahnya.

 

Salah satunya bazar atau pasar kaget Mebago, Kota Jayapura. Pengunjung atau tamu dari berbagai daerah, bisa mendapatkan oleh-oleh khas Papua, berupa kerajinan tas tradisional masyarakat setempat, yang biasa disebut Noken.

 

Lokasi bazar ini cukup strategis, berada di tengah Kota Jayapura, dekat dengan hotel maupun penginapan tempat para atlet, ofisial, bahkan para pejabat menginap. Serta, dekat dengan salah satu pusat perbelanjaan.

 

Ketika ditemuii Mama Mariana Pekei, salah satu pengrajin dan penjual kerajinan Noken di pasar ini. Dengan telaten dan sabar, melayani calon pembeli yang hanya sekedar melihat lihat, atau nanti akhirnya membeli dagangannya.

 

“Yang ini 400 (ribu), yang merah,”kata Mama Mariana saat menjelaskan harga salah satu Noken yang ditanyakan pembeli, Rabu (6/10/2021).

 

“Kalau yang tipis itu berapa mama,” tanya salah seorang pembeli. “Yang ini 200 (ribu), yang kecil 100 (ribu),”jelas mama Pekei.

 

Tempat ini cukup ramai, yang semua penjualnya adalah Mama Mama yang telah didaftar oleh pemda setempat. Masing masing mereka memiliki kartu identitas, sebagai penanda peserta bazar.

 

Keberadaan bazar ini, dirasa sangat membantu, seperti yang diakui Ning Anik. Salah satu pelancong asal Kota Surabaya ini mengaku senang, karena bisa mencari oleh-oleh khas Papua tanpa susah payah.

 

“Ya menurutku bagus banget sih ada pusat kayak oleh oleh Papua gitu. Apalagi ditengah Kota. Karenakan kalau ke Papua jarang banget ya kita menemukan sovenir sovenir itu ada di tengah kota,”ujarnya.

 

Tampak dirinya menyempatkan waktu ditengah tugas kerjanya dalam rangka meliput PON XX Papua, untuk kontingen Jawa Timur. Ia bersama temannya mencoba mencari oleh oleh yang bisa dibawa pulang ke Surabaya.

 

“Dan harganyapun relatif, ada yang 100 ribu sampai satu juta. Itu berdasarkan bentuk, kualitas, bahannya juga. Karena kan rata rata tas tas yang ada di Papua inikan semuanya anyaman dari akar pohon,” tuturnya.

 

Noken adalah tas tradisional masyarakat Papua yang dibawa dengan menggunakan kepala dan terbuat dari serat kulit kayu. Sama dengan tas pada umumnya tas ini digunakan untuk membawa barang-barang kebutuhan sehari-hari.(Ch/KabarTifa.id).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here